10 Penyakit yang Datang setelah Menikah

10 Penyakit yang Datang setelah Menikah
Pas pacaran semua masalah ini gak muncul. Mungkin lebih tepatnya “BELUM” muncul. Nah pas sdh married A.K.A nikah baru muncullah permasalahan ini dikarenakan kondisi, lingkungan dan tuntutan hidup yg berbeda jauh dari jaman masih pacaran. 
Disebut hal ini sebagai PENYAKIT karena hal-hal seperti ini sering menjangkiti pasutri dan sebenernya bisa dihindari hanya saja pada males cari solusi. Dengan alasan gak ada waktu buat mikir beginian. Klo gak ada waktu buat memikirkan kebaikan berdua kenapa dulu bisa pacaran trus married, Berikut penyakit yang hanya terjadi setelah menikah berikut solusinya:
1. Rasa bosan
Rasa bosan
Lihat.co.id – Ini ati-ati banget lho. Percaya atau nggak klo sudah keturutan dapet “anu” maka di kebanyakan pasangan mulai timbul rasa bosan. Ada yg kadarnya rendah tapi ada jg yg rasa bosennya sampai stadium 4. Nah yg stadium 4 ini bs berujung pd perceraian dgn alasan sdh tdk cocok lg. Kok bs ya cerai pk alasan bosen.
Klo gak cerai yg ada malah JAJAN di luar ckckckck.. (Gak usah muna, sdh byk nemuin org begini). Makanya nikah itu tujuannya adalah cari pasangan hidup bukan hanya karena si otong gak bs nahan lihat brg bening .
2. Kuping sama otak gak sinkron
Kuping sama otak gak sinkron
Lihat.co.id – Karena terlalu byk pikiran maka kadang-kadang kuping sama otak itu gak sinkron. Misal suami lg mikir kerjaan di kantor trus si istri ngajak ngobrol soal masakan. Suami terlalu terlalu fokus sama pikirannya sendiri. Akhirnya yg di denger berasa ngomongin yg sedang asyik dipikirin. Ujung-ujungnya salah paham dan bisa brantem.
IS (istri) : Pa.. Masakan mama hari ini gimana?
SU (suami) : Aduh campur aduk pusing banget deh.
IS : Yah gak enak ya?
SU : Bukan gak enak lagi tapi sumpek.
IS : Kok papa gitu sih.
SU : Gitu gimana. Semua dibebanin ke papa. Apa gk ada orang lain yg bisa handle.
IS : Kan mama cuma nanya enak apa nggak Pa. Kok sewot begitu.
SU : Pokoknya gak enak Ma. Papa rasanya pingin pindah aja.
IS : Oh Papa sekarang punya idaman lain ya. Pantes ditanya enak apa nggak sewotnya minta ampun trus Mama dimarah-marahin.
SU : Lho Mama kok malah gak dukung Papa sih buat pindah. Jelas-jelas Papa gak merasa enak dan jenuh. Ya pindah solusinya.
IS : CERAAAAAAIII AAAAAJJAAAA SEKALIAAAAAAANNN….!!!!!
Jadi klien di hipnosis lalu dibawa kembali ke peristiwa gak enak yg dulu dialami. Ada dialog kayak di atas dan ane nahan ngakak pas tau cerita kaya gini dari klien. Kliennya sendiri ketawa ngakak pas sadar dulu dia itu salah denger trus jd berantem pe hampir cerai.
3. Mendadak “BE YOURSELF”
Mendadak "BE YOURSELF"
Lihat.co.id – Sering denger kan kata-kata BE YOURSELF yg maknanya jadilah dirimu sendiri. Nah sadar atau tidak ketika pacaran dulu byk bgt hal-hal yg kamu tahan atau bahkan kamu sembunyikan dari pasangan. Semua itu kamu lakukan dgn harapan hubungan kamu jd langgeng bin awet.
Tapi itu cara yg salah..!!!! Karena ibarat bola yg kamu masukkan ke dalam seember air, semakin dalam kamu tekan ke bawah ember maka semakin besar juga energi bola itu untuk memantul ke atas. Jadi semua perasaan dan EGO yg kamu pendam dalam-dalam ketika pacaran akan meluap gak karuan pas sudah nikah.
Yg bener adalah be yourself sejak PDKT. Kamu gak perlu pura-pura suka minum dawet hanya karena gebetanmu suka dawet. Kamu gak perlu pura-pura suka BRITPOP padahal aslinya demen dangdutan. Biarkan pasanganmu melihat dirimu apa adanya. Klo dia cocok ya hayuuu.. Klo gak cocok ya cari yg cocok dgn pribadi kamu.
4. Semakin MESRA semakin ANEH
Semakin MESRA semakin ANEH
Lihat.co.id – Lho orang mesra dan sok romantis sama pasangan sendiri kok malah dibilang aneh. Dilihat dulu mesranya itu seperti apa. Klo memang dr awal kenal orangnya mesra dan tiap hari memang mesra ya gak aneh. Tapi klo mesra dadakan pasti ada sesuatu yg mau ditutupi dengan sok romantis.
Pulang kantor tiba-tiba bawa coklat sekotak dan seikat bunga mawar. Padahal gak ada momen khusus misal lg ultah pernikahan atau perayaan kenaikan jabatan. Dan selama kamu kenal dia, dia itu jg bukan sosok yg romantis. Bisa jadi itu trik buat menutupi habis dinner romantis sama PIL/WIL.
5. Makin jauh
Makin jauh
Lihat.co.id – Kok bisa makin jauh kan sudah tinggal serumah?Makin jauh ini adalah perasaannya. Klo sdh punya anak maka fokus dan perhatiannya cenderung kepada anak. Klo gak pinter-pinter menyiasati maka akan banyak berkurang waktu luang untuk sekedar berduaan sama pasangan. Penting lho utk memiliki waktu khusus berdua ala pacaran meski itu sdh married dan serumah.
6. Merasa terkekang
Merasa terkekang
Aktivitas sehari-hari yang begitu-begitu saja membuat perasaan menjadi terkekang. Pagi bangun, sholat, mandi, sarapan trus pergi ke kantor, lembur, pulang, capek lalu tidur. Gituuu aja 6×24 jam. Istri yg ibu rumah tangga bangun pagi, sholat, nyiapin sarapan pagi, nyiapin baju suami dan anak, mandi, masak, jemput anak sekolah, nonton TV, ngajarin anak belajar, nunggu suami pulang, tidur lagi.
Beda sama masa pacaran yg seolah ada banyak waktu untuk berduaan. Tapi ini masalah persepsi aja. Kamu cenderung mempersepsikan rutinitas sebagai kekangan. Sama seperti kerja. Awal-awal baru diterima itu semangat 45. Udah 2 tahun, 3 tahun kerja di kantor yg sama yg ada semangat lansia.
7. Tak semudah dikala masih pacaran
Tak semudah dikala masih pacaran
Lihat.co.id – Hari minggu pertama bulan September, kamu rencana ngajak istri ke taman buah mekarsari buat nostalgia. Eh anak minta ke Ancol so gak jadi ke mekarsari. Minggu kedua kamu rencana ngajak istri dinner eh ortu ngajak diantar ke rumah sodara. Minggu ketiga kamu masih berencana ngajak istri kamu dinner, eh istrimu yg gak bisa karena ada undangan resepsi sodara sepupunya.
Dan minggu terakhir bulan September hoki datang padamu. Anak-anak mau nginep di rumah kakek neneknya so kamu bs berduaan sama istri. Kamu pun rencana mau ngajak istri jalan-jalan ke Bandung. Eh tiba-tiba kantor ngasih kerjaan lembur dan harus beres di hari Senin .
8. Rumput tetangga lebih hijau
Rumput tetangga lebih hijau
Lihat.co.id – Kasus ini sering terjadi dlm rumah tangga di kota besar. Entah karena rasa bosan atau gak tahan godaan. Kamu tiba-tiba saja suka membanding-bandingkan kondisi pasanganmu dengan pasangan orang lain. Tiap org itu gak sama dan harusnya kamu sdh tau itu dari sebelum nikah dulu.
Kamu iri melihat suami org lain mau bantu nyuci baju atau masak (ya karena dia itu wirausaha so byk waktu di rumah klo gak lg nongkrong di tempat usaha). Kamu iri kok bisa tetangga punya istri lebih cantik dan sexy padahal dia-nya “maaf” gak begitu ganteng apalagi kaya (ya karena tetanggamu itu ternyata orgnya baik dan hatinya tulus banget, percaya atau nggak bahkan istrinya yg suka duluan ke dia).
9. Tragedi mertua bawel
Tragedi mertua bawel
Lihat.co.id – Ketika pacaran dan ketemu camer semua fine-fine aja. Gak ada konflik kepentingan dan gak ada paksaan harus ini itu. Tapi setelah married mau gak mau semua itu berubah. Tiba-tiba aja kamu dituntut mesti ini itu, harus begini begitu. Kamu kaget dan di beberapa org camer yg “BAWEL” merupakan sumber stress dlm rmh tangga.
Kesalahan umum adalah istilah menikahi seseorang artinya menikahi keluarganya. Ada benarnya tp gak mutlak. Yg wajib kamu ingat kewajibanmu adl menafkahi lahir batin pasanganmu, bukan satu keluarga besar pasanganmu . Kamu gak bs bahagiain semua org. Right? So di awal jg harus komitmen utk saling mendukung pasangan apabila terjadi hal-hal diluar perkiraan.
10. Masalah DUIT
Masalah DUIT
Lihat.co.id – Ini masalah yg umum banget. Jadi ceritanya pas sebelum nikah itung2an kayaknya cukup tuh gaji berdua utk menjalani rumah tangga. Tapi pas praktek kok beda.
Intinya pinter2 ngatur keuangan. Jangan maunya seneng2 sendiri. Sdh saatnya belajar dewasa, menabung dan menahan diri utk gak beli barang2 yg krg dibutuhin. Misal beli ANDROID OKTA CORE cm bt FB/TWIT-an atau main game . Ini kan gak penting bgt. Pkai HP sejutaan bahkan gak sampe sejuta jg sdh cukup klo cm bt FB/TWIT-an. Kecuali niat kamu mau pamer.