3 Hewan dengan Umur Terpanjang

Katakepo.blogspot.com – Berapakah rata-rata umur manusia? 50, 60, 70? Rata-rata umur manusia adalah 65 tahun. Tapi tahukah Anda bahwa ada hewan yang memiliki umur 3 kali lipat rata-rata umur manusia? Bahkan abadi. Berikut ini adalah 3 hewan dengan umur terpanjang di dunia.

1. Turritopsis Nutricula Jellyfish
Ubur-ubur Turritopsis-Nutricula

Inilah hewan menakjubkan yang disebabkan oleh keabadiannya. Spesies ubur-ubur ini mungkin adalah salah satu hewan di dunia yang benar-benar telah mencapai keabadian. Hal ini disebabkan oleh siklus hidupnya yang dari tahap dewasa ke tahap immature polyp lalu diulang lagi, mungkin tidak ada batas dari jangka kehidupannya. Oleh keabadiannya inilah, individu jenis ubur-ubur ini sangat impulsif. Dr. Maria Miglietta dari Institut Smothsonian Tropical Marine mengatakan “We are looking at a worldwide silent invasion” (Kita melihat invasi diam-diam skala dunia).
Ubur-ubur abadi berbentuk seperti lonceng, dengan diameter maksimum sekitar 4,5 milimeter. Pada bagian perut ada bagian warna merah terang. Pada spesimen yang masih muda, hanya memiliki delapan tentakel saja, sementara saat dewasa bisa berkembang hingga 80-90 tentakel. Diyakini berasal dari Karibia, tetapi telah menyebar di seluruh dunia. Umumnya di lautan daerah tropis. Walau disebut sebagai ubur-ubur abadi, pada kenyataannya di alam liar mereka harus mati karena dimangsa oleh predator serta penyakit.

2. Antarctic Sponge

Antartic Sponge

Mahluk dari Samudra Antartika ini memiliki laju pertumbuhan yang sangat lambat dan ia juga tidak bergerak, hal ini mungkin disebabkan oleh suhu yang sangat rendah dari Samudra Antartika itu sendiri. Ada yang memperkirakan bahwa umur tertua yang pernah ditemukan dari hewan ini adalah 1.550 tahun lamanya. Spons dapat ditemukan dalam berbagai ukuran yang berbeda dan tabung bentuk, kipas, cangkir, kerucut dan gumpalan.
Spons diperkirakan telah berevolusi sekitar 500 juta tahun yang lalu, dan saat ini ada lebih dari 5.000 species spons dengan yang lain 5.000 spesies yang diperkirakan belum ditemukan. Kebanyakan spons hidup di lingkungan air asin, yang melekat pada benda-benda di dasar laut. Kurang dari 200 spesies spons menghuni habitat air tawar. Tubuh spons terdiri dari zat seperti jelly yang didukung oleh lapisan tipis sel-sel di kedua sisi. Tubuh spons mengandung ribuan pori-pori yang memungkinkan air terus mengalir melalui itu. Spons tidak memiliki organ, dan memperoleh nutrisi mereka dari air yang terus mengalir melalui mereka.

3. Ocean Quahog
Kerang Ocean Quahog

Hewan dengan nama latin Artical Islandia ini merupakan kerang yang dapat dimanfaatkan secara komersial. Umur dari kerang ini dapat dilihat dari warna gelap pada cangkang. Beberapa spesimen yang dikumpulkan diperkirakan telah hidup lebih dari 400 tahun dan masih hidup. Para peneliti telah menafsirkan cincin konsentris gelap atau band di shell sebagai tanda tahunan, seperti sebuah pohon memiliki cincin.
Kerang ini hidup di dasar laut di lepas pantai Islandia Utara. Kerang ini merupakan moluska kerang laut asli laut Atlantik Utara, yang dipanen secara komersial. Spesies ini juga dikenal dengan beberapa nama umum yang berbeda, termasuk cyprine Icelandic, kerang mahoni, quahog mahoni, quahog hitam, dan kerang hitam.