Alasan Kenapa Kalau Putus Cinta Tuh Jangan Biasa-Biasa Aja

Alasan Kenapa Kalau Putus Cinta Tuh Jangan Biasa-Biasa Aja – Semua orang yang telah memasuki masa puber, pasti selalu punya keinginan ngerasain yang namanya pacaran. Ya itu semua emang wajar di kalangan anak muda. Tapi bagi beberapa orang, buat punya pacar itu bisa semudah membalikkan telapak tangan. Tangan gajah, susah banget. Eh tapi kan gajah kan nggak punya tangan, orang kaki semua.

Kembali ke topik. Hmm, jadi buat yang belum ngerasain, pacaran ini juga butuh proses yang bisa dibilang agak ribet dan lebih ribet dari cewek-cewek yang kehabisan bedak. Mulai dari proses PDKT, sampai-sampai udah pacaran pun masih nggak akan bisa lepas deh dari kesan ribet. Karena ya memang ketika pacaran, nggak selamanya hubungan mereka akur. Pasti ada berantemnya, ada masalahnya, dan pastinya ada senengnya juga sih emang.

Tapi buat mereka yang bisa menangani masalah-masalah dalam hubungan mereka, bisa jadi akan dilanjutkan ke jenjang lebih serius atau jenjang pernikahan. Tapi kalau tidak? Ya udah pasti hubungannya putus di tengah jalan, lalu nangis semalaman.

Setelah kami amati, ternyata putus juga ada manfaatnya. Buat yang alasan putusnya biasa-biasa aja gara-gara hal sepele kayak bosen, diputusin gara-gara sering ketiduran, dan gara-gara jarang jalan sih biasanya nggak ada manfaatnya. Tapi kalau alasan putusnya nggak biasa-biasa aja kayak diselingkuhin atau berpisahnya dikarenakan keadaan, biasanya bakal banyak manfaatnya buat kamu.

Kok bisa gitu? Penasaran? Nih langsung liat aja deh yuk alasan kenapa kamu kalo putus tuh jangan biasa-biasa aja alasannya.

Biar Ada Cerita ke Anak Cucu
Ada yang bilang kenangan itu pahit saat dirasakan, tapi indah untuk dikenang. Jadi suatu saat nanti ketika kamu sudah menua, pasti bakalan terlintas berbagai kenangan-kenangan di masa lalu, entah itu pahit atau manis. Yang jelas bikin senyum-senyum sendiri kalau diingat-ingat.

Tapi perlu kamu ketahui, suatu saat nanti kamu pasti bakalan ditanya sama anak-cucu kamu kalau dulu kamu punya mantan berapa, cakep apa nggak, dan putusnya gara-gara apa.

Kalau putus kamu alasannya biasa-biasa aja, ya nggak keren kalau diceritain ke anak cucu, semisal,

“Nek, nenek dulu putus sama pacarnya nenek, gara-gara apa, Nek?”

“Biasalah, Cu. Nenek terlalu baik buat dia..”
Lah? Cuma segitu doang? Nggak ada keren-kerennya sama sekali, coba kalau kamu putusnya gara-gara diselingkuhin sama pembantu tetangga sebelah yang gosipnya baru kabur dari kampungnya, pasti akan lebih keren ceritanya.

Kan siapa tau aja anak atau cucu kamu nanti kerjaannya jadi produser film, terus kisah kamu difilmin, terus kamu jadi terkenal, terus ada brondong yang mau sama kamu. Kan lumayan, ya itung-itung buat kenikmatan sisa-sisa hidup lah.

Biar Pas Ketemu Lagi Ada Getaran Khusus
“Dunia ini sempit..”

Ya, itu adalah kata-kata yang sering diucapkan orang-orang kalau seandainya mereka ketemu sama temen, ketemu mantan, dan kalau lagi duduk di antara dua orang gendut di dalam satu angkot.

Dan kalau seandainya ketemu temen atau tewomen (temen cewek), biasanya saling sapa, ketawa-ketawa, bahkan kalau sesama cewek biasanya teriak-teriak histeris di depan umum. Tapi kalau kamu ketemu mantan, yakin bisa kayak gitu? Nggak. Yang ada pasti kamu diem kayak lagi dimarahin guru BP.

Tapi perlu kamu ketahui, kalau kamu alasan putusnya biasa-biasa aja, pas ketemu mantan di jalan palingan pikirannya gini, “Lah, ada dia. Males banget..”

Tapi kalau kamu putusnya nggak yang biasa-biasa aja, pasti ada getaran-getaran khusus dan pikiran yang terlintas seperti, “Eh ada dia, dia sama siapa ya di sini? Sama pacar barunya bukan sih? Kok dia cakepan ya? Ngapain ya dia di sini?” Dan lain-lain, yang tentunya ya yang bikin kamu penasaran.

Dih, udah jadi mantan aja kok masih kepo? Emang kamu siapanya sekarang? Hiiiii…

Biar Ada Motivasi Jadi Lebih Baik
Putus cinta itu efeknya ada banyak. Ada yang bisa galau akut, ada yang sampe terpuruk, ada juga yang kalau putus malah jadi lebih baik.

Kalau kamu putus sama pasangan kamu dikarenakan hal sepele, itu sih nggak akan membawa dampak apa-apa buat kamu, palingan galau-galau yang sering menuhin timeline Twitter doang. Tapi kalau kamu putusnya yang nggak biasa-biasa aja, biasanya akan timbul motivasi yang tujuannya bikin mantan menyesal kalau udah putus sama kita. Tentunya dengan hal yang positif ya.

Sebagai contoh, biasanya seseorang kalau habis putus suka tiba-tiba keluar bakat yang terpendam dari diri dia sendiri, seperti tiba-tiba bisa menulis cerpen, bisa bikin lagu, dan karya-karya lain yang tentunya berguna juga untuk orang lain. Nah di sini solusinya, jadi kalau kamu lagi galau, mendingan galaunya itu disalurin ke kegiatan yang positif-positif aja deh biar ada hasilnya.

Setelah itu kami jamin, seandainya karyamu ini bisa dikenal dan dinikmati sama orang-orang, si mantan bakal nyesel ninggalin kamu, dan bilang, “Ih, dia sekarang jadi terkenal gitu ya, coba aja gue nggak putus sama dia, pasti gue..blablabla..”

Biar Bisa Balikan
Setelah kita putus dengan pasangan, pasti selalu timbul yang namanya sebuah pilihan. Pilihannya itu ada tiga biasanya, pindah ke lain hati, balikan lagi ke mantan, atau nggak move on sambil gigit jari ngeliat mantan udah dapet pacar lagi.

Buat pindah atau move on ini kenyataannya nggak semudah yang orang-orang pikirkan, karena selain butuh orang yang lebih cakep dari pacar kita yang sebelumnya, kita juga butuh yang namanya adaptasi lagi di orang yang baru kita pacarin ini. Ya adaptasi inilah yang paling sulit dilakukan orang-orang.

Tapi perlu kamu ketahui, untuk move on ini biasanya akan lebih gampang kalau seandainya kamu putusnya biasa-biasa aja, soalnya kalau putus biasa-biasa aja kan ya nggak ada yang bisa dikenang, apalagi kalau putusnya gara-gara cuma bosen.

Sebaliknya, move on akan sulit kalau alasan putusnya nggak biasa-biasa aja. Nah, di sini alasannya kenapa kalau putus tuh jangan biasa-biasa aja, Iya, jadi kalau bisa hubungan kamu putusnya kalau ada konflik serius aja yak, Jangan gara-gara hal yang sepele. Ya karena semakin serius konfliknya, semakin besar juga kemungkinan kamu bakalan balikannya. Soalnya abis putus pasti sering kepikiran.

Kan enak tau kalau balikan, jadinya kamu nggak usah repot-repot jaga image lagi deh kalau mau ngupil.

Setelah baca yang di atas ini kamu masih mau tuh putus sama pasangan karena masalah yang biasa-biasa aja? Kalau menurut kami sih jangan deh. Nanti nggak ada manfaatnya. | nyunyu.com