Atas Perintah Panglima TNI, Seluruh Armada Ditarik dari Selat Karimata

Upaya penarikan main body QZ8501 hari ini kembali gagal. Beberapa hari terakhir adalah ‘nafas terakhir’. Hari ini, seluruh armada ditarik dari Selat Karimata.

“Kemarin sudah kami kaitkan dengan tali tross‎, tapi tadi diselami berubah. Dan kita harus ikat lagi dari nol, namun tidak terkejar waktunya,” ujar Panglima Armada RI kawasan Barat (Pangarmabar) Laksda TNI Widodo di KRI Banda Aceh, Selasa (27/1/2015).
‎‎
‎”Arus terus naik, pukul 10.30 WIB sudah di atas 1 knot, sudah tidak efektif dan efisien. Saya perintahkan untuk tarik,” imbuhnya.

KRI Banda Aceh akan bertolak menuju Jakarta sekitar pukul 14.00 WIB. Butuh waktu 24-26 jam untuk perjalanan Selat Karimata-Jakarta. Tak hanya KRI Banda Aceh, namun juga KRI Yos Sudarso, KN Pacitan, ‎dan kapal Crest Onyx juga ditarik kembali ke pangkalan masing-masing.

‎Widodo menjelaskan Panglima TNI Jenderal Moeldoko memerintahkannya untuk melakukan konsolidasi. ‎”Panglima TNI perintahkan konsolidasi, kalau ada perintah ke sini lagi, kami siap,”‎ kata Widodo.

Sumber : Detik