Fenomena Rat Kings yang Juga Pernah Ditemukan di Indonesia


Beberapa museum di seluruh dunia memiliki artefak aneh dari binatang yang dahulu pernah hidup dan menjadi legenda di Abad Pertengahan yang disebut “Rat Kings”. Rat Kings adalah beberapa tikus yang ekor mereka menyatu bersama-sama, baik dengan terikat atau entah bagaimana terekatkan. Hasilnya adalah segerombolan tikus yang semua menghadap ke luar dari simpul pusat.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Tikus-tikus tersebut konon tumbuh bersama-sama meskipun ekor mereka menyatu. Bahkan ada akun yang berpendapat lebih aneh bahwa seekor tikus akan berada ditengah dan bertindak sebagai “kepala” yang mengarahkan tikus-tikus lainnya.

Ada beberapa perdebatan tentang apakah fenomena Rat Kings atau Raja Tikus ini nyata atau tidak, dengan beberapa orang mengatakan bahwa spesimen yang dipamerkan adalah palsu, sementara yang lain telah berusaha untuk membuktikan bahwa Raja Tikus benar-benar bisa terbentuk di bawah kondisi tertentu. Secara umum, raja tikus dipandang sebagai cryptozoological, yang berarti bahwa sementara mereka berpotensi menjadi nyata, mereka tidak diterima secara luas oleh kebanyakan ilmuwan dan ahli biologi.

Menurut orang-orang yang percaya bahwa raja-raja tikus benar-benar bisa terjadi, mereka terbentuk ketika koloni tikus berada bersama-sama di ruang sempit, dengan muka mereka menghadap keluar untuk menghadapi ancaman potensial. Sebagai hasil dari kurungan berkepanjangan, ekor hewan mulai menjadi terikat satu sama lain dan membentuk simpul yang direkatkan dengan cairan tubuh hewan. Ketika tikus-tikus tersebut keluar dari ruang sempit dan mereka mencoba untuk berpisah, simpul malah mengencang dan secara permanen membuat tikus-tikus tersebut tetap bersama-sama.

Sejauh ini ada sekitar 35 sampai 50 Rat Kings yang ditemukan dengan jumlah tikus yang bergabung bersama-sama bervariasi, dan Rat Kings dengan jumlah tikus terbesar yang ditemukan adalah 32 ekor tikus yang kini dapat dilihat di Museum Mauritianum di Altenburg, Jerman. Tetapi fenomena raja tikus yang terbentuk dari sejumlah besar tikus semakin kini semakin lebih jarang terjadi. Fenomena ini terutama sering dikaitkan dengan Jerman, karena mungkin disanalah ditemukan banyak laporan penemuan Rat Kings ini. Secara historis, berbagai takhayul mengelilingi raja tikus, dan mereka sering dianggap sebagai pertanda buruk, khususnya yang berkaitan dengan wabah.

Beberapa raja tikus yang ditemukan ada yang termumikan, sementara yang lain yang diawetkan dalam stoples. Raja tikus telah ditemukan di Jerman, Perancis, Polandia, Belanda, Belgia, dan Indonesia. Dalam semua kasus, kecuali Indonesia, mereka adalah tikus hitam (Rattus rattus). Dalam kasus Indonesia, mereka adalah tikus sawah (Rattus rattus brevicaudatus), yang ditemukan pada tahun 1918 di bogor.