Jenderal Moeldoko Tegaskan Pergantian KSAD Tak Terkait Pilpres

Terkait pengamanan pilpres, TNI menggelar apel siaga di Markas Besar Angkatan Darat, Jakarta. Acara yang dilaksanakan pada Selasa pagi tadi menghadirkan pasukan khusus seperti Kopassus, Kostrad, Marinir, Paskhas.
 
Seperti ditayangkan Liputan 6 Siang SCTV, Selasa (22/7/2014), pasukan khusus TNI ini nantinya akan diterjunkan jika situasi keamanan tidak kondusif. Siaga 1 juga diberlakukan TNI untuk meyakinkan masyarakat bahwa situasi hari ini akan aman.

Dalam kesempatan ini Panglima TNI Jenderal Moeldoko juga membantah kalau pemberhentian KSAD Jendral TNI Budiman oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), pada Senin 21 Juli malam kemarin berkaitan dengan pilpres.

Jenderal TNI Budiman yang akan segera memasuki masa pensiun beberapa waktu lalu sempat memberikan pernyataan terkait kesiapannya mengamankan hasil rekapitulasi akhir Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang akan diumumkan hari ini.

Pemberhentiannya sempat diduga terkait pernyataan KSAD yang menyebut SBY sebagai kapal karam yang sudah harus ditinggalkan anak buahnya. Namun isu pemberhentian terkait pernyataan tersebut langsung dibantah Mabes TNI.

Sumber : Liputan6