Kisah Si Manusia Hutan dari Majuli


Menjadi rumah bagi populasi 150.000 jiwa, Pulau Majuli di timur laut India adalah pulau sungai terbesar di Bumi. Namun karena efek dari erosi selama seratus tahun terakhir, pulau Majuli menyusut, karena angin kencang dan sungai menyapu dan menggerus tanah dan pasir ke dalam air sungai di sekitarnya. Total luas pulau dari 1.250 kilometer persegi telah berkurang menjadi kurang dari setengah, dan pada tahun 2001, luaas pulau Majuli hanya 421,65 kilometer persegi.


Majuli pulau di tengah sungai Brahmaputra

Seperti yang dikutip dari Alam Mengembang Jadi Guru, Seorang warga kemudian memutuskan untuk melakukan sesuatu untuk membendung erosi pulau Majuli. Sejak tahun 1979, pegawai kehutanan, Jadav Payeng, telah mendedikasikan hidupnya untuk memperkuat pulau dengan membangun hutan di salah satu dataran pasir yang gersang, pohon demi pohon ia tanam sendiri. Pohon sangat penting untuk menjaga efek erosi di teluk karena tidak hanya akar mereka yang menahan tanah agar kuat, mencegah penggerusan, tetapi mereka juga bertindak sebagai pemecah angin (windbreakers), memperlambat angin sehingga lebih kecil kemungkinannya untuk meniup tanah dan pasir pergi.


Jadav Payeng

Sekarang, lebih dari tiga dekade kemudian, hutan Payeng telah mencakup 550 hektar. Ini berarti hutan yang dibangun oleh satu orang ini sekarang lebih besar dari New York Central Park – yang hanya seluas 341 hektar.

Dinamakan hutan Molai, begitu kaya dan padat, populasi besar satwa liar, termasuk beberapa spesies yang terancam punah, telah pindah kesana. “Seratus lima belas gajah tinggal di sana selama tiga bulan setiap tahun,” kata Payeng dalam film dokumenter tentang dirinya yang disebut Manusia Hutan, dirilis oleh pembuat film Kanada William Douglas McMaster tahun lalu. “Di hutan saya ada juga badak, rusa, dan banyak harimau. Setelah 40 tahun, kami juga telah melihat burung vulture kembali ke daerah ini.”

Molai Forest juga mencakup banyak spesies tanaman, termasuk arjun (Terminalia arjuna), ejar (Lagerstroemia speciosa), goldmohur (Delonix regia), koroi (Albizia procera), dan moj (Archidendron bigeminum), ditambah 300 hektar bambu.

Anda dapat menonton film dokumenter yang benar-benar indah tentang Payeng dan teman fotografer nya, Jitu Kalita, di bawah ini: