Misteri Patung Manusia Kadal Pra Sumeria


Pandangan umum yang diterima dalam mainstream arkeologi adalah bahwa peradaban dimulai di Irak, di Mesopotamia kuno dengan peradaban besar Sumeria. Namun, ada penemuan arkeologi di situs arkeologi Al Ubaid, di mana banyak artefak pra-Sumeria berusia 7.000 tahun yang ditemukan, menggambarkan figur manusia dengan karakteristik kadal.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Budaya Ubaidian adalah budaya prasejarah di Mesopotamia yang bertanggal kembali antara 4000 dan 5500 SM. Seperti Sumeria, asal-usul orang-orang Ubaidian tidak diketahui. Mereka tinggal di desa-desa besar dengan rumah-rumah yang terbuat dari bata-lumpur dan mereka telah mengembangkan arsitektur, pertanian dan menggunakan irigasi. Arsitektur domestik termasuk rumah-rumah besar berbentuk T, halaman luas, jalan-jalan berpaving, serta peralatan pengolahan makanan. Beberapa desa-desa ini kemudian berkembang menjadi kota-kota, kuil mulai muncul, demikian juga bangunan-bangunan monumental seperti yang terdapat di Eridu, Ur dan Uruk, situs utama dari peradaban bangsa Sumeria. Menurut teks-teks Sumeria, Ur diyakini menjadi kota pertama.

Situs utama di mana artefak yang tidak biasa ditemukan disebut Tell Al’Ubaid – meskipun patung-patung juga ditemukan di Ur dan Eridu. Situs Al’Ubaid adalah gundukan kecil berdiameter sekitar setengah kilometer dan dua meter di atas tanah. Situs ini pertama kali digali oleh Harry Reginald Hal pada tahun 1919. Patung-patung pria dan wanita ditemukan dalam postur yang berbeda dan sebagian besar patung-patung, mereka tampaknya memakai helm dan memiliki semacam bantalan pada bahu. Patung-patung lain ditemukan memegang tongkat, mungkin sebagai simbol keadilan dan kuasa. Setiap patung memiliki pose yang berbeda tetapi yang paling aneh dari semua itu adalah bahwa beberapa patung-patung perempuan dalam pose sedang menyusui bayinya, dengan bayi yang juga direpresentasikan seperti kadal atau reptil.

Patung-patung disajikan dengan kepala yang panjang, mata berbentuk almond, wajah tirus panjang dan tipe hidung kadal. Apa sebenarnya yang mereka wakili (gambarkan) benar-benar tidak diketahui. Menurut arkeolog, postur mereka, seperti sosok wanita menyusui, tidak menunjukkan bahwa mereka adalah benda-benda ritual. Jadi apakah patung-patung ini benar-benar menggambarkan mahluk-mahluk seperti kadal atau reptil?

Apa pun mereka, mereka tampaknya penting bagi orang Ubaidian kuno. Kita tahu bahwa Ular adalah simbol utama yang digunakan di banyak masyarakat untuk mewakili sejumlah dewa, misalnya, di Sumeria adalah dewa Enki, menyebabkan banyak orang percaya bahwa mereka menggambarkan dewa ular yang terkait.

Teori yang paling aneh untuk menjelaskan artefak ini adalah teori yang mengatakan bahwa mereka mewakili ras reptil dari alien. Namun, sebagian besar arkeolog percaya bahwa patung-patung tersebut melayani tujuan yang lebih biasa atau normal, dan mereka tidak menggambarkan sesuatu reptil sama sekali.

Masyarakat Ubaid dikenal dengan adat memodifikasi tengkorak dimana tengkorak dimanipulasi dari usia dini untuk merubah bentuk kepala saat dewasa (mengenai ini dapat dibaca disini). Mata berbentuk almond adalah render gaya awal yang cukup umum pada fitur Asia.

Banyak patung yang ditemukan terkubur dengan individu sehingga tampaknya mereka dibuat dengan tujuan mewakili masa hidup pemilik. Karena tidak semua individu yang dikubur memiliki patung, kebanyakan arkeolog cenderung percaya bahwa mereka menandai beberapa bentuk status. Petunjuk tambahan mencakup kesamaan fitur mereka dan kelompok usia umum pemilik (sebagian besar orang dewasa) patung. Pemilik mungkin guru, dukun, atau imam.