Panglima TNI: Pendidikan TNI-Polri Digabung pada 2015

Pemahaman integrative culture sangat penting dalam penyelenggaraan Pendidikan Dasar chandra dimuka. Untuk itu, pendidikan taruna tingkat satu antara TNI dan Polri akan digabungkan, yang rencananya dilaksanakan pada 2015. 

Tujuannyta untuk membangun kesamaan karakter dan kesamaan persepsi terhadap keamanan dan pertahanan negara. Demikian disampaikan Panglima TNI Jenderal Moeldoko saat memimpin upacara serah terima jabatan (Sertijab) Komandan Jenderal (Danjen) Akademi TNI dari Marsda Bambang Samudro kepada Mayjen Harry Purdianto di Aula Gatot Subroto Mabes TNI Cilangkap Jakarta, Selasa (2/12).

Dalam siaran pers Puspen TNI, Panglima TNI menyatakan, peran Danjen Akademi TNI sangat potensial untuk menentukan segala kebijakan dan implementasi serta dalam menciptakan lingkungan yang kondusif.

Berbagai terobosan perlu dilakukan  mulai dari perubahan struktural, aspek keterampilan internal dengan unit kerja dibawah kepemimpinannya maupun kerjasama eksternal dalam perluasan kapasitas akademis dan wawasan para taruna.

Pada sisi lain, Panglima TNI mengharapkan Danjen Akademi TNI dapat memahami dan melakukan integrative culture, baik terkait integratif kultur TNI yang mampu merangkum budaya keprajuritan di masing masing angkatan menuju reformasi budaya TNI di era demokrasi.

Maupun juga integrative culture berbagai transformasi nilai, yang harus dilakukan bagi pengembangan organisasi, serta mengantisipasi kecenderungan lingkungan nasional dan internasional yang berkembang.

Sumber : Republika