Sejarah Batu Crystal


Katakepo.blogspot.com – Abad pertengahan di Eropa, batu kristal dipercaya dapat memprediksi kejadian yang akan terjadi melalui bola-bola kristal. Sampai saat ini, Rock Crystal masih dipercaya mempunyai daya penyembuhan yang mumpuni. Beberapa pengobatan alternatif dan Dokter-dokter modern menggunakan batu kristal untuk memijit atau menotok bagian tubuh yang sakit. Kekuatannya dipercaya mampu mempengaruhi tubuh manusia secara positif. Banyak juga yang memakai sepotong batu kristal untuk bandul kalung, dengan tujuan kesehatan. Daya perlindungan atau proteksi juga dipercaya terkandung pada batu kristal.

Kata Kristal yang dalam bahasa Inggris adalah “Crystal” sendiri berasal dari bahasa Yunani “Krustallos” yang artinya Es. Orang Yunani kuno percaya bahwa batu Kristal adalah Es yang dibuat oleh para Dewa. Apapun yang dibuat oleh tangan Dewa pasti mempunyai daya kekuatan.

Sepanjang sejarah peradaban manusia, kristal telah digunakan sebagai objek kekuatan. Bangsa Mesir kuno, Yunani, dan Romawi, misalnya, menggunakan kristal untuk kesehatan dan perlindungan.

Bangsa Cina, Indian, dan Meksiko menggunakan kristal untuk mendiagnosis penyakit dan mencari keberuntungan. Astrolog anal India menyarankan penggunaan kristal untuk menghindari kemalangan dan melawan aspek negatif dari pengaruh tats surya.

Kristal diakui memilild elemen yang dapat bereaksi dengan pusat energi manusia (cakra). Elemen tersebut antara lain mineral atau zat besi, yang sifatnya menetralkan penyakit dalam tubuh manusia.

F.X. Hadi Wijaya, master reiki dari berbagai macam tradisi rend yang tinggal di Bogor, memilih media batu kristal dalam membantu menyembuhkan keluhan pasien yang datang kepadanya.

Penyembuhan dengan Batu kristal

Menurut Pak Hadi, demikian is biasa disapa, kristal berasal dari unsur kimia yang terbentuk sejak ribuan tahun lalu. Karena dipengaruhi tekanan dan suhu tinggi, timbal berbagai warns kristal, yang mengakibatkan perbedaan gradasi dan intensitas frekuensi energi yang dihasilkan.

Hasilnya, batu kristal dapat menarik dan memancarkan energi yang luar biasa besar. Penggunaan batu kristal disesuaikan dengan jenis penyalflt, warna, dan cakra yang dituju.

“Elemen yang berbeda pada kristal menimbulkan kekhasan. Batu ini dapat memancarkan vibrasi warna sesuai dengan warna cakra manusia. Tujuh cakra dalam tubuh manusia, yakni cakra mahkota, ajna, tenggorokan, jantung, solar pleksus, seks, dan dasar,” tutur pria yang kerap menjadi juri perihal perbatuan, di antaranya di Korea dan Taiwan itu.

Masing-masing cakra memancarkan warna tersendiri yang berpengaruh pada bagian tubuh tertentu. Cakra mahkota yang terletak di atas kepala, memancarkan warna ungu, memengaruhi bagian otak. Cakra ajna terletak di tengah dahi, berwarna nila, memengaruhi telinga, mata, hidung, dan sirkulasi darah.

Cakra tenggorokan memancarkan warna biru, berpengaruh pada kelenjar tiroid, organ perasa, kulit, dan rambut. Cakra jantung terletak di bagian dada, memancarkan warna hijau, berpengaruh padajantung, paruparu, dan rongga napas. Cakra solarfleksus terletak di bagian ulu hati, memancarkan warna kuning, memengaruhi kandung empedu, ginjal, hati.